Peraturan Pengadilan Banding Federal Seneca Berutang Pendapatan Kotor Kasino Negara Bagian New York –

Organisasi AS yang meramalkan permainan suku saat ini sedang memutuskan apakah penghakiman $ 470 juta yang diajukan terhadap Seneca Nation dan dimiliki oleh negara bagian New York menentang Undang-Undang Pengaturan Permainan India (IGRA).

Keterlibatan Komisi Permainan Nasional India adalah putaran baru-baru ini dalam pertempuran hukum yang panjang antara New York dan Senecas mengenai kompak game Kelas III mereka. Pada bulan Februari, pengadilan banding federal mengkonfirmasi keputusan terhadap Suku Bangsa, menyimpulkan bahwa itu masih bertanggung jawab untuk membayar negara 25% dari pendapatan dari tiga kasino.

Senecas dan New York menandatangani konvensi dengan basis 14 tahun dan perpanjangan otomatis tujuh tahun pada tahun 2002. Namun demikian, hanya perjanjian dasar yang mengklaim pembayaran bagi hasil ke negara bagian, dengan mereka yang lulus menjadi 25%. Pejabat suku mengklaim perpanjangan itu tidak menutupi biaya apapun, meskipun negara tidak setuju.

Setelah kalah dalam arbitrase, pejabat Seneca mengajukan gugatan di Pengadilan Distrik AS di Distrik Barat New York pada Juni 2019. Perwakilan suku mengklaim bahwa panel pengadilan tidak mematuhi IGRA dalam membuat keputusannya.

New York harus memberikan pengembalian yang signifikan

Sejak keputusan pengadilan federal, Departemen Dalam Negeri AS memberi tahu pejabat suku bahwa mereka tidak melakukan penilaian ekonomi atas perpanjangan tujuh tahun, sebuah tindakan yang diminta di bawah IGRA. Itu membuat Bangsa meminta Hakim Distrik AS William M. Skretny kembali pada bulan April untuk membalikkan keputusan awalnya.

Pada 16 September, pengacara yang mewakili Senecas memberi tahu hakim bahwa klien mereka menerima surat pada hari yang sama dari Chief Compliance Officer NIGC Thomas Cunningham. Surat itu memberi tahu suku Nation bahwa Bryan Newland, asisten sekretaris Urusan India, mengajukan gugatan Seneca ke komisi untuk ditinjau.

Dalam surat itu, Cunningham mengatakan kepada Presiden Seneca Matthew Pagels bahwa komisi tersebut mengkhawatirkan jumlah uang yang diminta oleh New York, terutama karena negara bagian tidak memberikan imbalan apa pun.

Dalam surat itu, Cunningham berkata;

“Jika sebuah negara ingin menerima sebagian dari pendapatan perjudian suatu suku, maka ia harus menawarkan sesuatu yang berarti kepada suku itu sebagai gantinya. Pembayaran bagi hasil kepada negara yang tidak memenuhi standar ini tidak sesuai dengan IGRA.”

Bangsa Seneca pada hari Senin meminta untuk terus memerintahkan pembayaran sampai NIGC menunjukkan tekadnya.

New York menuntut pembayaran Seneca

Pengacara negara menyatakan ketidakpercayaan pada rujukan dalam tanggapannya yang diajukan Rabu. Mereka berargumen bahwa suku itu berusaha menciptakan kesulitan keuangan yang ditiru agar tidak membayar New York.

Gregory Starner dengan White & Case LLP mengklaim hakim dan pengadilan telah memutuskan masalah tersebut dan Seneca Nation memilih untuk tidak memindahkan masalah tersebut ke Mahkamah Agung.

Starner menulis;

“Surat NIGC juga gagal menyajikan keadaan luar biasa atau kesulitan ekstrem seperti itu untuk membatalkan keputusan akhir Pengadilan ini. NIGC tidak mendukung pengenaan denda atau hukuman apa pun pada Bangsa, dan prospek penutupan permanen atau bahkan sementara fasilitas permainan Bangsa tetap sepenuhnya spekulatif dan hipotetis.”

Starner lebih lanjut menambahkan bahwa sudah terlambat bagi Negara untuk memenuhi kewajibannya berdasarkan Perjanjian dan Penghakiman yang disetujui DOI.

Pengacara Seneca Nation pada hari Jumat mengirimkan salinan surat Newland ke Pengadilan.

Newland menulis surat kepada Ketua NIGC E. Sequoyah Simermeyer, mengklaim bahwa eksekutif Seneca memandu Departemen Dalam Negeri dari keputusan pengadilan banding pada bulan Maret. Itu mengarah pada pengungkapan tentang penilaian ekonomi.

Newland menulis;

“Semua referensi dalam surat sekretaris tahun 2002 mengacu pada perjanjian 14 tahun dan mencatat bahwa perjanjian itu dianggap disetujui, tetapi hanya sejauh perjanjian itu konsisten dengan ketentuan IGRA.”

Newland menambahkan bahwa eksekutif Interior meminta New York dan negara-negara suku untuk memberikan ketentuan bagi hasil untuk ditinjau, tetapi negara bagian tidak menjawab.

Author: administrator

Leave a Reply

Your email address will not be published.