Mantan Pejabat Kasino Gamal Aziz Bersalah dalam Skandal Varsity Blues –

Mantan pejabat kasino Gamal Aziz Abdelaziz telah dinyatakan bersalah oleh pengadilan federal di Boston atas perannya dalam ketidakwajaran penerimaan perguruan tinggi Operation Varsity Blues. Karirnya mencakup pekerjaan tingkat C di MGM Resorts, Wynn Resorts, dan Caesars Entertainment.

Setelah sekitar 10 jam pertimbangan pengadilan, Aziz dinyatakan bersalah membeli jalan putrinya ke University of Southern California (USC). Jaksa penuntut negara bagian mengklaim bahwa pejabat game terkemuka membayar suap $300.000 agar anaknya secara salah diterima di tim bola basket wanita sekolah.

Risk Singer mengaku bersalah pada Maret 2019 karena mengorganisir jaringan penerimaan perguruan tinggi ilegal. Dalam skandal itu, beberapa eksekutif universitas menerima suap sebagai imbalan untuk merekrut siswa ke dalam program atletik mereka. Para eksekutif universitas berada di bawah tuduhan palsu bahwa mereka adalah atlet yang sangat berbakat, padahal sebenarnya tidak.

Singer mengaku bersalah atas pencucian uang, pemerasan, dan merencanakan untuk menipu Amerika Serikat. Dia sedang menunggu penghakiman saat dia terus bersekutu dengan otoritas federal.

Lebih banyak jalur diantisipasi, dengan satu lagi ditetapkan untuk November.

Aziz Tanpa Korban

Selama persidangannya, pengacara Aziz menyatakan bahwa klien mereka tidak melakukan kesalahan. Mereka mengklaim bahwa pemilik kasino hanyalah korban dari Singer dan mengira dia memberikan sumbangan amal untuk USC.

Penyanyi memberikan bukti sebaliknya.

Singer memberi tahu Aziz bahwa dia berhasil membuat profil perekrutan bola basket wanita palsu dalam rekaman panggilan telepon. Garis besar dilakukan dengan sangat baik sehingga eksekutif USC yang menjadi pengantin memotivasi Singer untuk menggunakan template yang sama di masa depan. “Saya menyukainya,” Aziz menanggapi Singer sebagai gantinya. Putri Aziz tidak berpartisipasi dalam tim basket SMA-nya.

Seorang mantan pelatih sepak bola USC, Laura Janke, bersaksi menerima suap dari Singer, mengakui bahwa dia kemudian membayarnya setelah dia meninggalkan sekolah untuk membuat profil untuk putri Aziz yang memalsukan tinggi badan, posisi tim, dan penghargaannya.

Eksekutif USC yang dituduh polisi terlibat dalam suap adalah Donna Heinel, mantan direktur atletik asosiasi senior. Heinel telah didakwa dengan merencanakan untuk membantu dan bersekongkol dengan penipuan kawat, melakukan penipuan surat dan kawat, dan tuduhan terkait penyuapan lainnya. Dia sedang menunggu hukuman.

Putusan pengadilan kemarin menyatakan Aziz bersalah atas tuduhan konspirasi suap dan penipuan. Aziz menghadapi hukuman berat.

Undang-undang itu berbunyi;

“Jika dua orang atau lebih bersekongkol untuk melakukan pelanggaran apa pun terhadap Amerika Serikat, atau untuk menipu Amerika Serikat, atau agennya dengan cara apa pun atau untuk tujuan apa pun, dan salah satu dari orang tersebut melakukan tindakan apa pun untuk mempengaruhi objek persekongkolan, masing-masing akan didenda berdasarkan gelar ini atau dipenjara tidak lebih dari lima tahun, atau keduanya.”

Aziz akan divonis pada Februari tahun depan, tetapi pengacaranya diperkirakan akan mengajukan banding atas putusan tersebut.

Hukuman Sampai Saat Ini

Sejauh ini, orang terlama yang terlibat dalam skandal penerimaan perguruan tinggi telah dijatuhi hukuman penjara sembilan bulan. Hukuman itu dijatuhkan oleh mantan CEO PIMCO, Douglas Hodge, pada Februari 2020. Dia mengaku menyuap eksekutif Universitas Georgetown dengan imbalan mengizinkan tiga anaknya masuk sekolah. Hodge dibebaskan pada bulan Maret tahun ini.

Gugatan paling terkenal dalam saga Operation Varsity Blue adalah aktris Felicity Huffman dan Lori Loughlin.

Loughlin menjalani hukuman dua bulan penjara, sementara suaminya, Massimo Giannulli, menjalani hukuman lima bulan karena keterlibatan mereka dalam menyuap USC untuk mengizinkan putri mereka Olivia Jade. Huffman dijatuhi hukuman 14 hari penjara karena membayar Singer untuk memalsukan ujian SAT atas nama putrinya.

Author: administrator

Leave a Reply

Your email address will not be published.