Iklan Ladbrokes Dilarang Karena Tidak Bertanggung Jawab Secara Sosial NewBettingSites.co

Ladbrokes Advert Banned

Siapa pun yang menonton televisi setelah jam 9 malam selama bulan April mungkin telah menangkap iklan Ladbrokes yang dimaksud sebelum ditayangkan.

Meski awalnya iklan tersebut lolos pemeriksaan dan berhasil tayang di TV, keluhan dari masyarakat membuat Advertising Standards Agency (ASA) melihat lagi.

Ini bukan pertama kalinya iklan Laddies ditayangkan – pada tahun 2009 hal yang sama terjadi setelah diputuskan bahwa iklan mereka mempromosikan perjudian sembrono – tetapi kali ini adalah panggilan yang lebih dekat menurut pendapat saya.

Apa yang Salah dengan Iklan Ladbrokes?

Logo ASA

Konten tersebut dianggap menggambarkan perilaku yang dapat dikaitkan dengan masalah perjudian. Masalahnya berpusat di sekitar jumlah perjudian yang sedang berlangsung dan reaksi terhadapnya.

Iklan tersebut jelas tidak dapat ditonton lagi, tetapi kurang lebih seperti ini:

FADE INScene 1 – Seorang pria menggunakan aplikasi Ladbrokes untuk memasang taruhan sambil menonton sepak bola.

Sulih Suara: “Saya mengangguk. Hingga sepak bola, hingga aplikasi. Seperti anjing di dasbor.”

POTONG KE:

Adegan 2 – Seorang pria menggunakan aplikasi Ladbrokes di peron kereta.

Sulih Suara: “Ketika saya bertaruh, saya adalah manajer yang frustrasi. Saya menendang setiap bola.”

POTONG KE:

Adegan 3 – Tiga pria dengan taruhan pada permainan kehilangan akal dalam perayaan saat gol dicetak.

Sulih Suara: “Jika saya mendapat acca masuk, saya merasa sangat bersemangat”

Tapi oh tidak! Ini akan ke VAR. Suasana langsung tegang saat mereka menunggu keputusan akhir.

PUDAR KELUAR

Ok itu mungkin bukan representasi terbaik dari iklan tetapi Anda mendapatkan idenya.

Adegan 3 adalah salah satu masalah utama dengan penambahan, karena suasana hati para petaruh berubah ketika keputusan masuk ke VAR, dan ini cukup untuk memenuhi syarat sebagai ‘perubahan suasana hati’. Yang terpenting, reaksi mereka adalah terhadap efek permainan pada taruhan mereka, dan bukan pada permainan itu sendiri.

Oleh karena itu, pelapor percaya bahwa iklan tersebut menunjukkan orang-orang yang kecanduan judi dan ASA setuju dengan mereka, dengan mengatakan:

“Kami menganggap bahwa perubahan suasana hati yang terkait dengan perjudian adalah masalah perilaku perjudian. Karena iklan tersebut tampaknya menggambarkan perubahan suasana hati yang besar dan secara langsung mengaitkannya dengan ketegangan yang berpotensi memenangkan akumulator, daripada hanya menonton olahraga, kami menganggap bahwa iklan tersebut menggambarkan perilaku perjudian yang bermasalah.”

Diperkirakan juga bahwa Adegan 1 menunjukkan seorang pria membuat banyak taruhan dalam waktu singkat. Pada akhirnya, ini berarti tidak bertanggung jawab secara sosial.

Ladbrokes memang menentang keputusan tersebut, dengan menyatakan bahwa tidak ada dalam iklan yang menyarankan perilaku perjudian bermasalah di bawah panduan saat ini, tetapi keputusannya sudah final.

Apakah Ini Keputusan yang Tepat?

Pria yang DiragukanSekarang, kita jelas harus berhati-hati dan ketat dengan cara perjudian diiklankan, dan tanggung jawab sosial harus berada di garis depan pikiran kita ketika membahas hal ini.

Namun, siapa pun yang berjudi melakukannya untuk kesenangan, kegembiraan, untuk membuat segalanya lebih menarik. Mereka ingin memenangkan taruhan mereka, bukan?

Apakah menunjukkan kepada orang-orang yang menikmati taruhan mereka dianggap sebagai perilaku yang tidak bertanggung jawab secara sosial? Lotere Nasional diizinkan untuk memberi tahu bangsa itu bahwa “Bisa jadi Anda” setiap minggu, dan menunjukkan kepada orang-orang yang merayakan kemenangan besar dan berbicara tentang betapa mengasyikkannya ketika nomor mereka muncul.

Namun, dengan taruhan olahraga, pesannya adalah bahwa Anda dapat bertaruh pada olahraga selama Anda tidak terlihat menikmatinya…

Author: administrator

Leave a Reply

Your email address will not be published.